Dalam ukhuwwah tak ada istilah dengki. Dalam ukhuwwah tak ada istilah sakit hati. Dalam ukhuwwah tak ada istilah menjauh diri. dan dalam ukhuwwah tak ada sifat iri hati. Yang namanya ukhuwwah itu tidak memburuk-burukkan satu sama lain. Yang namanya ukhuwwah tidak menceritakan perihal sahabat lain pada orang lain semata kau ingin merapati dia. Kau buruk kan orang tu kepada dia semata kau ingin mengambil kebahagiaan dia Kau menceritakan segala tingkah laku buruk orang tu Maaf Aku tidak pernah percaya dan memberi muka pada manusia yang talam dua muka di sini kata itu di sana kata itu di waktu dengan aku kau bercerita buruk tentang nya Di waktu dengan dia Kau bercerita buruk tentang aku Jujur Bukan itu yang bergelar sahabat Bukan itu yang di gelar ukhuwwah Aku memilih berdiam diri Dari terus memakan hati Dengan sifat manusia pendengki Yang tak ubah-ubah dalam diri Ukhuwwah itu satu anugerah Hargailah ia sebaik mungkin jangan di calarkan dengan kelukaan hati Sekali ia terluka Sangat lama untuk pulih kembali Dan KAU jangan cuba untuk merapati diri ini Walau penuh dengan rayu hati jika benar kasih sayangmu terhadap sahabat... kerana ALLAH... bersangka baiklah disaat dia menjauhkan diri darimu... kerna engkau tidak akan tahu selagi mana dirinya mendoakanmu di setiap sujudnya saat menghadap tuhanmu yang satu... jika senyumannya tidak lagi terukir untukmu... janganlah kesedihan mendekatimu... kerna engkau tidak mengetahui mungkin saja dia sedang perit menanggung derita rindunya helai tawamu di dalam hidupnya... Allahu Rabbi... Sahabat itu setia... jika silapnya membuatkan engkau berduka... mengapa tidak di padukan doa buatnya... menilai dirinya di saat engkau kecewa... sungguh engkau sudah berlaku tidak adil dengannya... sahabat till jannah... jika pernah kau menaburkan kata sayang buatnya... bukalah mata... bahawa sahabatmu itu menyimpan kata keramat itu di jiwa... Allah... sahabatku itu... adalah daie islam yang tumbuh tanpa bicara... namun... ikhlasnya dia menerimaku... sungguh... aku jatuh cinta terhadap ciptaanMU ini... jaga dia untukku... ku titipkan dia padaMU... Bahagiakan dia bagi pihakku... sahabat... sungguh aku merinduimu...
Mohon doa semua semoga di permudahkan menjawab dan menatijahkan kejayaan yang cemerlang...
Jangan tertarik kepada seseorang kerana parasnya, sebab keelokkan paras dapat mneyesatkan. Jangan pula tertarik kepada kekayaannya kerana kekayaan dapat musnah. Tertariklah kepada seseorang yang dapat membuatmu tersenyum kerana hanya dengan senyumman yang dapat membuatkan hari-hari yang gelap menjadi cerah Berjalanlah dengan penuh harapan walau hidup ini tidak selalu bahagia, sedekahkanlah satu senyuman walau di hatimu tidak lagi mampu bertahan, belajarlah memaafkan walau dirimu terluka, berhentilah memberi alasan walau ingin menyatakan kebenaran, hiduplah dalam iman walau hari di penuhi dugaan dan berpeganglah kepada Allah SWT walai DIA tak kelihatan... Bukti kasihNYA, kita wujud di dunia pinjaman ini. Ada sebab bila berlaku sesuatu perkara dan yakinlah Tuhan menguji setiap hambanya yang mngakui keimanan kepdaNYA. Jangan terlalu banyak berkhayal untuk jadi yang terbaik kerana hidup tidak semudah itu, perihal kehidupan sebagai cermin dalam menilai sebuah pengabadian yang hakiki lagi abadi. Moga lelahmu di hargai Ilahi walau di cemuh insani :) Jangan bersedih... Cinta Allah dan Rasulullah menjamin kebahagiaan, jangan bersedih... Redha dengan anugerah Allah, membuat kita kaya di dunia, Jangan bersedih... Allah maha pengampun lagi maha penerima taubat, serta rahmatnya yang maha luas, Jangan bersedih... semata-mata di sebabkan kita berbeza dengan orang lain, kerana setiap kejadian Allah itu ada kelebihan tersendiri, Jangan bersedih... bila di sakiti, di cela, di rendahkan atau di zalimi, kerana setiap yang berlaku adalah dugaan dari yang Maha Esa, Jangan bersedih... sesungguhnya setelah kesusahan akan ada kemudahan, Jangan bersedih... kerana kesedihan kita akan membuat musuh kita gembira, Jangan bersedih... atas perilaku manusia terhadapmu, tetapi perhatikanlah perilaku mereka terhadap Allah alfaqir masrullah Berilah hatimu hanya untuk Allah, pasti Allah temukan padamu pemilik terbaik. Hamparkanmasamu seluasnya hanya untuk Allah, pasti Allah aturkan kehidupanmu dengan baik Allah uji sebab Dia tahu kita mampu, Allah amat sayang hambanNYA, moga Allah bagi kekuatan kepada kita. Ujian untuk menaikkan darjat hamba di sisiNYA. Allahumma AAmiin Ya Rabb. InsyaAllah biiznillah, tiap satunya ada hikmah... cuma mungkin tidak di tunjukkan apa hikmahnya sekarang... Hatimu akan merasa manisnya takdir tuhan jika engkau mencintaiNYA, jika engkau mngenaliNYA. Semakin tinggi pula darjatmu dan semakin terasa agung ketentuanNYA bagimu... DIA sesungguhnya lebih mencintaimudaripada dirimu sendiri, kerana itulah di katakan orang yang paling mencintai Allah adalah orang yang paling mengenaliNYA - Iman Al-Hakin Al-Tarmizi Telah berlalu bersama kebahagiaan dan kesenangan kerana terlalu singkat tahun-tahun itu seperti kiraan hati... kemudian datang hari-hari yang susah... seolah-olah hari-hari itu tahun yang lana kerana panjang... kemudian masa itu lenyap bersama dengan manusia... masa itu dan manusia itu tidak ubah seperti mimpi... imtiyaz-imtiyaz yang dituju moga di kecapi... Janganlah bermain-main dengan kata-kata yang kosong dari makna, jauh sekali dari yakin dan percaya. Belajarlah untuk menyelami makna dan menyebut perkara yang kita tidak tahu akan makna dan maksudnya. Ungkapan cinta ILAHI bukan ungkapan yang kosong, jauh sekali abstrak dan penuh misteri. Cinta ILAHI bukan inspirasi untuk mengungkapkan bait-bait syair yang bertepek di sana sini di blog siswa siswi. Jangan berlakon menjadi Rabiatul Adawiyyah. Tidak perlu memakai kasutnya. Rabiatul Adawiyyah itu insan yang tersendiri. Bagi kita di sini, bercintalah dengan Allah secara Realiti...
Memperbanyakkan selawat keatas Rasulullah SAW dapat menyemarakkan kecintaaan dan kerinduan kita terhadap Rasulullah SAW dan sebagai satu jalan untuk meraih keredhan Allah SWT. Pada kali ini kita akan membincangkan salah satu dari galaksi selawat yang mempunyai kesan dan impak yang besar kepada rohani iaitu SELAWAT AL-FATIH. Berikut adalah teks selawat al-Fatih
Selawat ini disusun oleh al-'Arif al-Kabir Sayyid Muhammad al -Bakri, salah seorang dari keturunan Rasulullah SAW. Selawat al-Fatih adalah salah satu ciri khas dari Tarekat Tijani. Diantara keistimewaan selawat Fatih ialah lafaznya yang tidak menyimpang dari ayat atau kandungan Alquran,tetapi harus diingat bahawa Selawat al-Fatih bukan sebahagian dari ayat Alquran. Syeikh Ahmad Tijani ra. belum pernah memberi suatu pernyataan sedikitpun bahawa Selawat al-Fatih itu sebahagian dari ayat Al-Quran, kitabullah, hadis qudsi atau wahyu kenabian. Cuma dinyatakan konteksnya adalah tidak lari dari kandungan ajaran al-Quran dan Hadis. Beliau juga belum pernah menyatakan Selawat al-Fatih lebih utama dari Al-Quran atau mengimbanginya. Tidak ada satu kalam pun yang melebihi Alquran, begitulah yang ditegaskan oleh Syeikh Ahmad Tijani. Selawat kepada Nabi Muhammad SAW ada yang menggunakan wasallam /wasallim dan ada yang tidak menggunakan wassallam atau wassallim. Ketika Syeikh Ahmad bin Muhammad ditanya: Mengapa Selawat al-Fatih tidak ada wasallim-nya ? Beliau menjawab:"Haakazaa minal ghaaib" (demikianlah dari al-ghaib). Lama sekali Al-Qutb Asy-Syeikh Muhammad bin Abil Hasan Al-Bakri As-Siddiq beribadah, munajat dan mohon kepada Allah SWT agar diberi selawat yang pahala-pahala, sirr-sirr, faidah-faidah dan keistimewaan semua selawat masuk di dalamnya. Kemudian malaikat datang membawa kain bertuliskan Selawat al-Fatih dengan tulisan cahaya, sebab itu diberi nama Selawat Al-Bakriyah sebagaimana juga diberi nama Al- Yaaqutatul Faridah- permata Yaqut yang tidak ada duanya,tetapi kemudian terkenal dengan Selawat al-Fatih. Setelah 16 tahun (1180-1196 H) dalam usia 46 tahun Al-Qutbul Maktum Asy- Syeikh Ahmad bin Muhammad bin Asy-Syarif Al-Hasani At-Tijani ra. berjumpa Sayyidul Wujud SAW dalam keadaan jaga tidak dalam tidur/mimpi dan diberi ijazah Selawat Al-Fatih dan diberi penjelasan tentang pahalanya, sirr-nya,faedahnya dan keistimewaannya juga tingkatan memberi ijazah pada orang lain. Bermimpi Rasulullah dengan Selawat Al- Fatih Bermimpi melihat Rasulullah adalah haq, di dalam Hadits dijelaskan: “Barangsiapa yang melihatku dalam mimpi, dia benar-benar melihatku. Karena syaitan tidak mampu meniru rupa diriku. ” (HR.Bukhari dan Muslim) Dalam hadis lain yang artinya:“Barangsiapa melihatku dalam mimpi maka dia benar benar telah melihatku. “ Imam Nawawi berkata: "Melihat Rasulullah adalah salah satu kegembiraan yang luhur dan berita gembira yang agung. Allah mengkhususkan hal itu bagi orang-orang yang dicintaiNya. Melihat Rasulullah SAW adalah hak yang umum bagi setiap orang mukmin dan muslim, baik saleh ataupun tidak saleh, namun bentuknya berbeza-beza sesuai dengan perbezaan sumber yang keluar dari hati mereka, kebersihan, dan kesediaan mental mereka." Salah satu cara berjumpa Rasulullah dalam mimpi yaitu dengan membaca Selawat Al-Fatih yang terdapat didalam kitab Maghnatisul Qabul Fil Wushul Ila Ru'yati Sayyidina Rasul karya Syaikh Hasan Muhammad Syiad Ba'Umar . Diriwayatkan: · Barangsiapa membacanya sebanyak 1000 kali pada malam Khamis atau malam Jumaat atau malam Isnin maka orang itu akan berkumpul bersama Nabi. · Pembacaan selawat tersebut dilaksanakan selepas solat sunnah empat rakaat,berniat solat hajat dengan 2 salam. Pada rakaat pertama setelah surat Al-Fatihah membaca surat Al-Qodr tiga kali · Pada rakaat kedua surat Al-Zalzalah tiga kali · Pada rakaat ketiga surat Al-Kafirun tiga kali dan · Pada rakaat keempat membaca surat Al- Mu’awwizatain (Al-Falaq dan An-Nas) tiga kali Pada saat membacanya bakarkanlah kayu gaharu Hal yang penting dalam melakukan riyadhah ini seperti yang dicontohkan oleh ulama- ulama terdahulu adalah dengan menumbuhkan kecintaan yang dalam terhadap Rasulullah. Dengan kecintaan ini akan membuat hubungan kerohanian yang dekat dan tersambung dengan setiap lafaz selawat atau maulid yang kita baca dalam memuji dan mengagungkan Rasulullah. Sumber · Al-Fathur Robbany karya as-Sayyid Muhammad bin Abdillah asy-Syafi`i ath- Thoshfaawy at-Tijany hal 99-100) Thariqat Tijaniyah Mengemban Amanat Rahmatan lil Alamin , KH A.Fauzan Adhiman Fathullah, Yayasan Al-Anshari, 2007. al-Yaqutah al-Faridah, Ibnu abil Wahid al-Nazifi.
DI
BERSEMPENA
REKACIPTA SYAQAH CETUSAN IDEA BERSAMA UKHTI MARDHIAH
ANTARA ANUGERAH
KESELURUHAN
Tahniah buat seluruh kepimpinan dan ahli dewan perwakilan mahasiswa/wi mansurah... KEKAL dalam kenangan...